7 Efek Samping Minum Spirulina Yang Jarang Diketahui

7 Efek Samping Minum Spirulina Yang Jarang Diketahui – Spirulina adalah suplemen makanan, terbuat dari ganggang biru-hijau. Ini diproduksi secara komersial di AS, Myanmar, Cina, India, Pakistan, dll. Ini mengandung hampir 100 nutrisi yang bermanfaat bagi tubuh kita, dan juga melayani kebutuhan nutrisi tubuh kita. Spirulina kaya akan protein, vitamin, mineral, lipid, karbohidrat, dan kandungan asam nuklei lainnya. Ini memiliki lima kali lebih banyak protein nabati dibandingkan daging. Namun, dibalik manfaat Spirulina ternyata ada Efek Samping Minum Spirulina yang jarang diketahui oleh kta semua.

Efek Samping Minum Spirulina terbilang banyak dan haruslah kalian ketahui. Spirulina adalah suplemen gizi dan tersedia di pasaran dalam bentuk kapsul, bedak, tablet, dan serpih. Menjadi sumber vitamin dan mineral yang kaya, biasanya dikonsumsi oleh orang-orang yang diet vegetarian atau mengkonsumsi makanan yang kekurangan nutrisi. Ada banyak atlet dan orang yang sadar berat badan, yang bergantung pada suplemen ini untuk kandungan proteinnya.

Selain itu, anak-anak dan remaja juga lebih memilih untuk mengambil suplemen ini untuk mengimbangi diet yang tidak memadai.

Efek Samping Minum Spirulina

Dibawah ini adalah penjelasan kami tentang beberapa efek samping mengkonsumsi obat Spirulina yang pastiya harus kalian ketahui.

Orang Ini tidak dianjurkan konsumsi Spirulina

Siapa yang Harus Menghindari Spirulina?

  1. Orang yang menderita hiperparatiroidisme.
  2. Orang yang alergi terhadap makanan laut dan rumput laut.
  3. Orang yang menderita demam harus menghindari minum spirulina untuk sementara waktu.

Selalu lebih baik berkonsultasi dengan dokter sebelum memasukkan suplemen makanan dalam makanan sehari-hari Anda.

Baca Juga   Cara Alami Menghilangkan Bau Badan

Spirulina adalah suplemen makanan alami, yang tidak memiliki efek samping drastis; Namun, kelebihan dosisnya bisa menyebabkan masalah pada beberapa orang. Selain itu, ada beberapa orang yang alergi terhadap spirulina itu sendiri. Beberapa efek samping ringan diberikan di bawah ini:

Edema

Edema adalah kondisi medis dimana jaringan tubuh membengkak akibat akumulasi cairan. Sebagai orang dengan masalah ginjal sulit untuk menyaring protein dan vitamin dengan benar, spirulina dapat benar-benar menyebabkan mereka lebih berbahaya daripada baik. Orang tersebut bisa mengalami edema atau ruam kulit setelah mengkonsumsi spirulina.

Demam

Demam dialami beberapa orang saat mereka mengonsumsi spirulina sebagai suplemen makanan. Ini karena, 70% isinya adalah protein. Tubuh manusia harus memecah protein dengan proses metabolisme sel. Proses ini melepaskan panas di tubuh, yang pada gilirannya menyebabkan demam pada beberapa orang. Seiring dengan demam, bisa jadi ada tanda lain seperti batuk dan pilek.

Kurang Tidur

Konsumsi spirulina dapat menyebabkan kegelisahan atau kurang tidur pada beberapa orang. Hal ini disebabkan panas yang dihasilkan tubuh saat memecah molekul protein.

Masalah Pencernaan

Mengambil spirulina dapat menyebabkan masalah seperti keasaman, cegukan, sakit perut, konstipasi kronis, dan diare karena bisa menjebak racun dan bahan limbah di usus besar. Itu sebabnya, Anda perlu minum cukup air untuk memungkinkannya bergerak melalui saluran pencernaan. Jika masalah berlanjut, konsultasikan dengan dokter Anda.
Bahaya lainnya

Selama Kehamilan

Efek samping spirulina bagi wanita hamil / menyusui tidak diketahui dengan jelas. Jadi dianjurkan untuk tidak mengkonsumsi spirulina selama kehamilan atau saat menyusui, karena mungkin terkontaminasi dengan unsur beracun seperti merkuri dan logam berat lainnya. Kontaminan ini dapat mempengaruhi ibu dan juga bayi.

Baca Juga   Cara Alami Memanjangkan Rambut dengan Cepat

Phenylketonuria

Phenylketonuria atau PKU adalah kelainan genetik langka yang meningkatkan kadar asam amino yang disebut fenilalanin dalam darah, yang pada gilirannya menyebabkan cacat mental dan masalah kesehatan
Efek samping spirulina bagi wanita hamil / menyusui tidak diketahui dengan jelas. Jadi dianjurkan untuk tidak mengkonsumsi spirulina selama kehamilan atau saat menyusui, karena mungkin terkontaminasi dengan unsur beracun seperti merkuri dan logam berat lainnya. Kontaminan ini dapat mempengaruhi ibu dan juga bayi.

Phenylketonuria

Phenylketonuria atau PKU adalah kelainan genetik langka yang meningkatkan kadar asam amino yang disebut fenilalanin dalam darah, yang pada gilirannya menyebabkan cacat mental dan masalah kesehatan serius lainnya. Spirulina mengandung fenilalanin; Oleh karena itu, orang yang menderita kondisi ini disarankan untuk menghindari suplemen ini.

Spirulina adalah ganggang yang bisa terkontaminasi pada waktu karena zat beracun seperti timbal, merkuri, klorin, arsenik, dan lain-lain yang ditemukan di air tempat ia tumbuh. Sebaiknya Anda membeli suplemen ini dari merek terkenal untuk menghindari komplikasi. Sebaiknya konsultasikan dengan dokter sebelum memilih suplemen makanan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Tweet
Share
Pin
Share
Share